Social Icons

.

Saturday, October 31, 2015

Puisi Sepanjang Oktober 2015

HIDUP

bangun dengan harapan ada sesuatu yang ajaib menjengah
mudah-mudahan ada individu yang memberi khabar baik
ah, semua itu anganan semata!
mana mungkin semua terjadi kerana niat seorang manusia
bukankah kita melukut dalam dunia penuh tanda tanya
kita dikelilingi wajah suci bertopeng semata

20 Okt  2015


RINDU

pada angin kukirimkan pesan
buat dua orang tua yang jauh dari pandangan mata
maaf, diri ini belum berjaya!
diri ini mungkin ada segulung ijazah
potret itu ada di dinding rumah
tapi hakikatnya masih di takuk lama

aku tidak menyalahkan sesiapa
zaman bukan seperti sedekad yang lalu
keluar menara gading semukim tahu
ah, entah di mana peluang yang pernah dicanang
aku masih tidak dipandang
oleh atasan yang kian berkira

bilakah akan berganti kayu pada bata
bilakah akan berganti zink pada asbestos
biar terganti rumah yang pernah kududuki
agar mereka tahu anak mereka punya cita-cita
untuk mengubah sebuah kehidupan

aku masih bertafakur di sini
merantau mencari erti insan berjaya
semoga aku tidak terlambat
mencari penyambung helaan nafas

20 Okt  2015


YANG LALU

biar kaugusar dan berdebar
terlantar memikirkan
dan ingkar pada hati besar,
tanyakanlah kembali
ruang waktu bila yang paling kaurindu
mungkin pada suara seorang manusia
atau desir bayu di tepi pantai
mungkinkah kau cuma rindu pada masa lalu
masa lalu yang sudah berlalu

21 Okt  2015


HUJAN

apabila hujan singgah membasahi bumi
wujud suatu perasaan aneh dalam hati
apakah itu normal atau luar biasa
atau sekadar penyejuk jiwa kita
jiwa siapa yang tidak tersentuh
pada bunyi hujan yang sangat utuh
segenap alam berasa takjub
lantas cepat tangan diraup

26 Okt 2015


No comments:

Post a Comment

LinkWithin



Cool Widgets
 
Blogger Templates