Social Icons

.

Friday, June 09, 2017

Wan Keduk Yang Mengkisahkan Ceriteranya Sungguh-Sungguh


Ada suatu hal yang mengganggu benak saya malam tadi. Bukanlah pada kesungguhan seorang individu yang menghubungi melalui telefon bimbit. Aku mahu mengkisahkan secara terperinci, tapi tidaklah elok jika disebar.
Hidup ini maha singkat, sahabat.
Sekalipun kita menjalani kehidupan dengan bahagia dan seolah tiada kesusahan, jika telah tertakdir olehNya, akhirnya kita hanya mampu pasrah.
Saya respek pada ketabahan lelaki itu. Terima kasih kerana sudi bercerita, dan cerita itu terdengar begitu jujur dan ikhlas. 
Maaf andai saya tidak bereaksi seperti yang kau inginkan. Tidak mengapa bukan? Kita pun baru mengenali antara sesama. Belum panas juga punggung di kerusi ini. Bayangkanlah, usia perkenalan masih sehijau warna pucuk daun.
Andai wajah saya redup, terima kasih kehidupan yang mendewasakan. Sekarang saya cuma mahu hidup seadanya, sederhana dan cuma-cuma.
Terima kasih, Wan Keduk!

No comments:

Post a Comment

LinkWithin



Cool Widgets
 
Blogger Templates